Singapore Halal Culinary: Episode Makanan India

MADURA’S

Mustafa Center yang berdiri megah di Jl. Syed Alwi kawasan Farrer Park dengan pernak pernik lampu yang seolah memanggil-manggil, tak dapat mempengaruhi jejak langkah yang kian gontai terseok-seok lemah tak berdaya karena perut kosong…. Pasokan energi ini semakin surut karena Restoran Mahbub yang dicari tidak kunjung kelihatan dipelupuk mata.

Restoran Mahbub yang kondang dengan sajian Ayam Madu-nya di Kuala Lumpur, menginspirasi saya untuk menyambanginya juga di Singapura, dengan hanya berbekal informasi dari seorang blogger yang mengatakan bahwa Restoran tersebut ada di Little India.  Saya datang dengan berjuta harapan .

Setelah tanya sana…. tanya sini…, apa daya akhirnya harapan saya alihkan pada restoran lain yang saya anggap memenuhi syarat. Pandangan saya seolah terkunci pada sebuah restoran yang saya anggap mewakili selera Indonesia  yaitu “MADURA’S”.  “Ah..  walaupun nggak pernah makan makanan Madura di Indonesia, boleh lah.. makan makanan Madura pertama kali di Singapura”, begitu pikir saya. Yang penting sepasang logo halal dari Majelis Ugama Islam Singapura (MUIS) sudah jelas-jelas terpampang di depan pintunya.

Kesan pertama terhadap restoran ini adalah, pegawainya ramah dan professional. Kesan kedua ??? Hmmm… ternyata saya salah mengira. Restoran yang diperkirakan akan menyodorkan menu  makanan Indonesia, ternyata  muncul dengan beragam pilihan makanan  India !!!  MADURA’S mendeklarasikan diri sebagai Restoran dengan citarasa India Utara dan India Selatan dengan  beragam sajian untuk Vegetarian dan Non Vegetarian.

Saya memilih Nasi Briyani dan Prata dari macam-macam pilihan pilihan seperti salad, tandoori kebab, sea food, sayur , roti India dan beberapa pilihan chineese food halal seperti mie. Dalam Episode makanan Indonesia  pada Singapore Halal Culinari yang lalu, saya mengisahkan kalau harga harus diperhatikan. Berikut sebagai gambaran harga makanan di Madura’s Restoran :

  1. Chicken Dum Briyani  S$ 7.9
  2. Teh Tarik S$ 1.5
  3. Milo S$ 2.5
  4. Drinking water S$ 1.7

Jadi kebayangkan harga yang dibayar sekali makan…. Kalau soal rasa…, orang betawi bilang:  “Harganya emang nggak ngebo’ongin ! “

SINGAPORE ZAM ZAM

Adelay berhenti sejenak memandangi nasi lemak yang masih terbungkus rapi ketika dibeli dari sebuah mini market , pada suatu pagi. Aroma masakan kari yang keluar dari sebuah restoran ketika hendak mendatangi Masjid Sultan di kawasan Kampong Glam, mampu membuat saya berpikir-pikir untuk mencicipi masakan yang aromanya tercium dari kejauhan itu.

Kalau aroma kopi di sebuah kedai kopi sudah wangi sejak beberapa meter bahkan sebelum cafe nya terlihat, begitulah kira-kira wangi aroma masakan yang dari sebuah restoran India, dikawasan North Brigde Road tidak jauh di seberang Masjid Sultan Singapura.

Pagi hari  jam 09.00 am , Singapore Zam Zam restoran  ternyata menjadi tempat berlabuh saya mencicipi breakfast mengalahkan nasi lemak yang sudah dibeli terlebih dulu. Tidak apalah.., Nasi lemak bisa untuk makan siang nanti, begitu pikir saya akhirnya.

Di restoran ini ternyata nasi briyani baru dapat disiapkan setelah pukul 10.00. Entah karena juru masaknya belum ada, ataukah karena minat orang makan nasi / makan berat baru ada siang hari setelah mendekati jam-jam makan siang. Di tempat ini harga yang cukup terjangkau dapat menjadi pilihan utama. Saya mengambil beberapa gambar daftar harga yang terpampang di sisi kiri dinding restoran. Jadi.. untuk harga dapat diambil kesimpulan sendiri, kan?

Orang yang mendatangi restoran ini tidak terbatas dari kalangan melayu dan india saja, karena saya melihat tamu-tamu lain yang keturunan chineese pun makan di tempat ini.  Sertifikasi halal dari makanan ini ada didalam restoran.

Memesan Prata dan Martabak Sarden menjadi pilihan makan pagi kali ini.  Martabak kok Sarden…? Ya baru kali ini saya mencicipinya, karena biasanya martabak isinya ya telor, bisa itu telor bebek ataupun telor ayam. Kalau belum bisa langsung merasakan Martabak yang diisi dengan sarden, boleh melihat gambar dari hasil capture di restoran sebagai oleh-oleh untuk pembaca sekalian.

Gimana…, masih penasaran juga terutama rasanya ? Boleh datang langsung ke sini, kalau mau coba langsung.  Hehehe….

Advertisements

98 Responses to “Singapore Halal Culinary: Episode Makanan India”

  1. mengamankan pertamax, solar dan minyak tanah… buat kepentingan umum…. :mrgreen:

  2. ini he mah edisie kulinere indiahe.. ya de he… hehehehe…. 😆
    pasti he pakehe tumbar miri jahe… bisa-bisa tumplek segahe kalo bawanye kagak ati-ati he…
    makanane org sono he kan spicy he gtu kan de he… hehehe… :mrgreen:

  3. salam kenal
    saya rizki

    waw2, postingannya membuat saya ngiler
    dan kebetulan banyak bermacam2 pasakan ayam
    saya suka ayam
    saya kurang suka sea food
    hehehe

  4. wewww… udah 2 episode kesini, acara diet sayah udah mulai goyah nih… hm… kayanya kalo jalan2 ama adelays kudu siap perut gentong ya? abisan ENAK ENAK semua keliatannya. Atau karena efek potonya yang bagus ya?! 😀

    PS. datengglaahhh ke amprokan. walaupun sehari tiada mengapa :D. atau cuma dateng buat poto bareng, juga gpp *huahahaha*.
    beneran sayah tunggu lohhhh…

    • Hi Quinie…
      Kayaknya emang musti siap2 perut gentong deh.. Makanan kalo udah deket adelay bakalan disantap jadi keliatan enak.. hehehe…
      Wah.. panitia koq dateng cuma sehari… hihih…

      • huahaha.. miss understanding nih kayanya…

        kalo sayah emang jaga 2hari penuh di acara itu, tapi kalo dikau mo dateng di salah satu hari di salah satu acara, juga bole kok 🙂

      • Oooh.. gitu toh..
        Kirain tuh udah panitia, cuman sehari dateng pulak….
        Sampe sekarang blom bisa confirm Quinie…. hiks…

  5. selalu bikin blue bersemangat tuk mencari menu dr om
    terima kasih
    salam hangat dari blue

    sukses y

  6. fotonya keren..keren..
    ngambil sendiri ya mas??

  7. Oops! Ngliat foto2nya saya yang barusan makan malam serasa pengin makan lagi.

  8. aca aca… fotonya bikin laper… aca aca… 🙂
    nice pics.

  9. wah saya suka tuh sardine martabak.di indonesia g ada yang jual ya pak?

  10. waduh.. jd laper lg klo lihat gambarnya.. bikin ngiler cuy.. 😉

    hebat jg ya ada restoran madura’s.. tu yg punya orng madura ya.. 😛

    keren2.. masakan yg lengkap di negeri sekecil singapore… 🙂

  11. Kalau ke sini pasti disuguhi narasi plus ilustrasinya. Fotonya itu loh. Bikin ngiler. Mas Adelay ini photografer nampaknya. Fotonya bagus-bagus.

  12. Wah,,,saya kesini bisa tambah gemuk nih hehehe.India ala Madura..rasa masakannya pasti coktail ya bro?maksud saya rasa Indonesia dan India jadi satu 😀

  13. waaa…ternyata martabak ada isi sarden. saya sangat suka makan martabak telor tapi…belum pernah merasakan martabak sarden 😀

  14. wah jadi laper ngeliadtin maeman itu hehhe

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya makasih 😀

  15. gambarnya..keliatan enaknya…nyam…

  16. duh ngiler sama nasi briani dan matabak sarden nya.
    salam.

  17. salam kenal juga adelays….

    waaah menggoda banget keknya semua makanannya…jadi makin laper aja 😀

  18. wah asyik ada teh tariknya juga….

  19. Wah, belum pernah ngicipin martabak sarden nih….kayaknya enak banget tuh…
    Hobby-nya wisata kuliner ya Mas? asyiknya…

    • Iya.. itu martabak sarden enak banget glek…
      Sekali jalan2, banyak event yang saya tangkep..
      termasuk wisata kuliner..

      Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui.
      Salam kenal.. terimakasih sudah mampir di Adelays.

  20. wow… enak he yummy he.. ngliat gambarnya aja bikin lapar apalagi klo…… hmm jadi lapar

  21. Siti Fatimah Ahmad Reply February 23, 2010 at 3:36 pm

    Assalaamu’alaikum Adelays

    Subhanallah… mahu menulis apa lagi ya…. indah sekali pengalaman makan Adelays. Satu aktiviti yang sangat bagus dan jarang dinikmati oleh semua orang walau kebanyakan kita punyai pengalaman yang banyak makan di mana-mana tetapi berkongsi ilmu dengan tempat, cita rasa pelbagai budaya dan tempatnya, tidak semua yang mampu melakukannya kecuali keinginan yang tinggi dan minat yang mendalam.

    Menu makanan India merupakan menu yang sudah berpengaruh di mana-mana negara di dunia kerana interaksi yang telah berlaku lama dalam sejarah manusia. Tentu sekali keenakan masakannya akan pelbagai dari satu negara ke satu negara. kalau saya, sangat minat dengan Ayam Tandoori dan Nasi Briyani Gam (kerana sudah hindari nasi…. maka hanya cium bau sahaja :D)

    Foto-foto yang Adelays ambil cukup menarik dan memberi inspirasi kepada yang ingin merasai keenakan makanan tersebut. Bagus.. Adelays… kok pergi Malaysia tidak makan murtabak sardin. Di Malaysia terdapat pelbagai jenis menu untuk murtabak dan roti canai. cubalah… ke warung menjual makanan sarapan pagi, pasti adelays akan menemukan seribu macam menu yang tidak pernah dirasai sebelum ini. jangan lupa rasai Nasi Dagang, makanan dari negeri Terengganu yang sedap itu.

    Paparan foto tersebut cukup menggambarkan keyakinan dan keberanian adelays dalam merealisasikan kejayaan blog ini sebagai wadah pelancungan makanan terbaik di ruang maya. tidak mudah untuk mendapatkan foto tersebut jika kesungguhan tidak ada.

    Saya sudah mempunyai pengalaman seperti Adelays dalam menitip foto-foto di restoran makan dan tentu sekali menjadi tumpuan mereka yang berada di sekeliling kerana asyik memoto menu di depan mata. Seronok dan asyik sekali pengalaman ini. Tahniah untuk guru fotoku yang semakin mantap keasyikannya dengan bidang fotografi.

    Semoga berjaya Adelays. Salam mesra selalu dari saya di Bintangor, Sarawak, MALAYSIA. 😀

    • Waalaikumsalam Mbak Siti Fatimah Ahmad…
      Semoga mbak dalam keadaan sehat walafiat.. Amiin…
      Terima kasih atas komentarnya yang seperti biasa sangat lengkap dan detil
      Suatu ciri dari komentar Mbak Siti disini.

      Terima kasih juga atas penilaiannya terhadap blog Adelays dan isinya.
      Semoga hal-hal tersebut dapat memotifasi Adelays untuk semakin baik lagi dimasa2 yang akan datang

  22. Mmmm….jadi nyesel waktu ke Singapore nggak sempet mengexplore wisata kuliner di sana lebih jauh, khususnya di Little India. Dulu sempet makan Bebek Peking di chinese restoran di kawasan pasar tadisional yang katanya salah satu yang tertua dan ok, tapi lupa namanya. Makanannya sih enak, sayang staffnya jutek banget, kayaknya musti bayar extra supaya mereka mau tersenyum.

    Sempet juga makan di restoran yang stylish banget sampe ada dress code buat makan di sana (kayaknya deket esplanade), waktu itu kita habis jalan2x ala turis dengan baju santai, untung masih bisa ‘diselundupkan’ karena bilang kita (saya bersama suami dan mertua) sudah laper banget habis jalan2x keliling beberapa jam. Harganya jangan ditanya deh…kalo nggak bener2x laper nggak bakalan mampir ke sana 😀

    • Hi Felicity..
      Welcome to Adelays…
      Sayang banget kalo kita nggak merasa nyaman waktu bertandang ke suatu tempat…
      Sepertinya bayar extra menjadi uneg uneg negatif saat mereka tidak ikhlas tersenyum ya….

  23. Oops, lupa…Salam kenal ya…. Makasih sudah mamppir 🙂

  24. Hmm, gambar-gambarnya benar-benar bikin ngiler nih mas:), btw kapan atuuh disuguhi makanan beneran hehehe…Kalau masakan india nampaknya hampir sama dg masakan Indonesia yah, agak2 spicy!

  25. Assalamu’alaikum, kalau martabak sih, sy sering makan, cuma di sini, di Indonesia, martabak disana rasanya gimana Mas, enakan mana sama yg di Indonesia? (Dewi Yana)

  26. wah, lengkap banget, bisa buat referensi liburan ke luar negeri nih.

  27. ade komenku mana koq ga ada?
    roti pratanya enakan yang di medan 😀

    • Ada koq…
      cuma termoderasi sebentar….
      Masa sih.. Yang di Medan dimana ?
      Restoran Titi Bobrok kah ???

      • diih koq tau titibobrok?
        aku sering beli di pinggiran jalan ato yang lewat depan rumah hehehe

      • Cuma Titibobrok Medan kan ?? yang sampingnya ada jembatan dan sungai…., kan ? Adelay getoh looh.. Plis deh.. hehehehe…

        Inget banget kalo itu sih.., soale Adelay pernah makan Mie pake tambahan telor mata sapi.. Eh.. pas bayar, telornya nggak kesebut..

        Selama setahun utang itu terngiang ngiang setiap hari, sampai akhirnya aku minta tolong temen yang ada disana untuk makan plus bayarin telor kekurangan Aq makan…

        Alhamdulilah sekarang udah tenang.. begitu ceritanya, hehehee…

  28. waduh…duh…
    jadi ngiler beginiiiii:)
    yang martabak kayaknya enak tuh….

  29. saya mau martabak sardinenya, keliatan delicious deh, glek … enak-enak semuanya mas

  30. wah asyik nih jalan-jalan ke singapura… ditunggu masakan khas singapuranya

  31. waduh…
    buka blog ini pas jam makan siang…
    jadi ngiler nih…. 😀

    pgn nyobain, tapi jauuuuhhhh…..hehehe

    *slm knl dan makasih udah mampir di blogkuw ya, mas*

  32. Nasi briyani itu pasti enak banget ya!
    Sampai saat ini, saya baru menemukan satu nasi briyani yang enak di kota Malang…hehehe, iya di RM Agung, tepatnya… 🙂
    Tapi setelah baca dan lihat-lihat foto di posting ini, duuuh, saya jadi pengen nyobain…
    Trus Singapore Zam-zam Restaurant…swear, bikin saya pengen balik lagi kesana, pengen duduk-duduk dan minum teh tarik plus roti srikaya…hehe, ada nggak ya?

    • Wah.. kalo Restoran Agung yang ada di depan Mitra Malang emang maknyus, mbak.
      Disitu emang trade mark banget untuk masakan arab-india.
      Martabak Agung sudah jadi langganan tetap kalo ke Malang.

      Klo ke Singapore Zam Zam lagi.. ajak-ajak saya yach…
      hihihihih… 😀

  33. hi…my friends
    is my first time to visiting here…, wow this is great writing, I have not read that as good as this. and I agree with very good writing. keep on blogging my friends. can we link x-change with me. tell me ok.

    • Hello Beranda Jiwa, my new friends…
      Your blog is also good brotha..
      Thanks for being my new friend.

      Sure, we can exchange our link each other…
      Best Regards,
      Adelays

  34. Wow!!!
    Sangat menggiurkan banget 🙂
    Martabak itu berasal dari kata murtabak (india) ya…
    Kapan ya aku bisa nyantap martabak langsung di Singapura…*menghayal*

    • Hi.. Kakaakin…
      Tulisan Murtabak di daftar menunya emang udah begitu. Akhirnya apa yang saya tampilkan di Blog ini adalah sesuai dengan daftar menunya.
      Mungkin aja itu hanya ejaan / dialek yang ‘diresmikan’ menjadi murtabak, bisa jadi.

      Mencobanya ke Singapura…, hmmm.. saya doain deh… bisa nyobain langsung kekalian wisata kuliner yang lain2 disana.

  35. widiw…. kepengen ke sana bulan depan

  36. mudah mudahan kalau ada uang blue mau kesana ach,hehehehe.
    terima kasih selalu menyempatkan memberi postingan yg asyik
    salam hangat dari blue

    • Mudah2an Blue selalu diberikan Yang Maha Memberi Rezeki yang berlimpah dan berkah. Cita cita blue dimudahkan Oleh Yang Maha Kuasa. Termasuk jalan kesana…

      Amiin

  37. hapdet…hapdet…hapdet… hayooooo….!!

  38. waduh makanannya kayaknya enak2….
    bikin laper nih….
    hehhehhehehhehe

  39. Ahhh martabak…masih di singapurakah?titip ole2 yang martabak itu ya,.jadi lapar pagi ini padahal rencana gak mosarapan..
    salam kenal n salam hangat selalu mas Adelays,. 🙂

    • Udah nggak di Singapura…
      Kebetulan sudah kembali dari Singapura, hehehe..
      Klo mau, dikirimin Martabak Kubang aja deh..
      masih lumayan daripada nggak ada.. 😀

      Salam hangat juga buat Wiwin9….

  40. kalo ke Sing saya paling sering makan Laksa….

  41. benar, lihat fotonya kebayang enaknya, nggak tahu kalau udah makan langsung … tapi sepertinya memang enak2

  42. enak bangeett tuuh mas…
    bisa jalan jalan ke sana….
    hmmm….
    asiiikk tuh yaa….
    coba waktu itu aku nebeng ajja ya mas sama mas adelay keliling singapore….
    waktu itu aku sama temen” ku first ke singapore, sama sama ga tau daerah sana…
    jadi ga keliling keliling karena takut nyasar….
    huhuhu

    • Halo Echi.. sahabat yang ketemu dijlan…
      apa kabar… hehehe.. kenapa dulu nggak nebeneng aja heheh…
      Lain kali aja kalau ketemu lagi yach.. siapa tau ada waktu kita ketemu di tempat lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: